SHARE

Sebelumnya, PLN tetap akan menjaga kecukupan pasokan listrik, keandalan pembangkit, transmisi, dan distribusi dalam proses perhitungan suara pemilihan umum (pemilu) serentak pada 17 April 2019.

Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Barat Haryanto WS mengatakan, masih dalam rangka siaga Pemilu 2019, PLN tetap menyiagakan seluruh personel selama 24 jam untuk menjamin pasokan listrik, terutama di lokasi pemilihan dan penghitungan. 

“Segala langkah antisipatif telah kami lakukan semaksimal mungkin demi terlaksananya pemilu terang. Posko-posko pemantauan pemilu juga masih diberlakukan untuk mempermudah pengawasan kondisi sistem kelistrikan, terutama di objek-objek vital pemilu, seperti KPU dan KPUD,” kata Haryanto, di Kantor PLN Distribusi Jakarta Raya, Jakarta, Senin (22/4/2019).

Menurut Haryanto, khusus untuk Regional Jawa Bagian Barat PLN menyiapkan 57 Posko Siaga serta menyiagakan total 2.656 Personel Siaga 24 jam di seluruh titik pantauan lokasi Pemilu.

Alhamdulillah kerja keras teman-teman di lapangan dalam menyukseskan pemilu serentak 2019 membuahkan hasil, seluruh sistem kelistrikan dilaporkan aman dan andal, standby 24 jam masih terus kami lakukan sampai nanti usai pengumuman resmi dari KPU,” ungkap Haryanto.

Untuk diketahui, daya mampu sistem kelistrikan Jawa Bali sebesar 34.669 Mega Watt (MW), dengan beban puncak listrik saat siang di Jawa-Bali pada 17 April kemarin, yakni 18.087 MW dan 21.044 MW saat malam. Dengan cadangan normal pembangkit terbesar disuplai dari PLTU Paiton.

Baca Disini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here