SHARE

Jakarta – PT Smartfren Telecom Tbk (FREN) dikabarkan akan melakukan penggabungan usaha dengan PT XL Axiata Tbk (EXCL). Isu itu yang membuat harga saham FREN terus meroket.

Hari ini manajemen pun menggelar paparan publik insidentil. Direksi pun tidak menampik isu itu.

Presiden Direktur Merza Fachys menjelaskan, industri telco di Indonesia memang sudah mengalami tekanan sejak lama. Hal itu disebabkan mulai dari kebiasaan masyarakat yang mulai menggunakan aplikasi dan tinggalkan sms serta telepon, hingga masuknya 4G di 2015.


“Masuknya 4G di 2015 ini merupakan satu peristiwa di mana seluruh pemain harus siapkan capex (belanja modal) besar. Sekali digelar, mau tidak mau ya ikut di dalam. Capex ini bukan main besarnya,” ujarnya di Gedung BEI, Jakarta, Rabu (20/2/2019).

Tekanan itu membuat seluruh pelaku telco mengalami kinerja yang buruk. Nah pemerintah, kata Merza, menilai untuk mendorong efiensi di industri telco adalah penggabungan perusahaan-perusahaan.

“Pemerintah berulang kali bicara industri sehat kalau pemainnya hanya 3. Nah 3 ini seperti apa, ini yang kita tunggu. Bukan hanya masyarakat kami juga wait and see. Sekarang masih 6 pemain,” tambahnya.

Dia juga mengakui, selama ini para pemain telco sangat aktif berdiskusi satu sama lain tentang arahan merger itu. Menurutnya pembicaraan belakangan juga semakin intens.

“Bukan rahasia banyak terjadi pembicaraan antara semua pemain dan memang belakangan ini makin kenceng pembicaraannya. Ini karena memang pemain sadari ini jalan keluarnya untuk efisiensi industri telco,” tambahnya.

Meski mengakui, bahwa perusahaan terbuka untuk merger, Merza menegaskan bahwa belum ada tercapainya kesepakatan dengan pihak manapun. Pihaknya pun masih menanti perkembangan dari industri telco RI

“Nah sampai kapan akhirnya jadi kesimpulan mari kita tunggu. Karena masalahnya pelik,” tutupnya.

(das/eds)

Baca Disini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here